Bisnis Penerbitan


Selamat, kamu diterbitkan! Tapi apa sebenarnya artinya "dipublikasikan"? Selain fakta bahwa karya Anda akhirnya dicetak dan alumni perguruan tinggi Anda telah meminta untuk mewawancarai Anda untuk mendapatkan buletin mereka, ini juga berarti ketenaran dan keberuntungan, bukan? Baiklah, mungkin tidak pada tingkat J. K. Rowling, tapi paling tidak Anda bisa menerima telepon dari Oprah, bukan? Aku benci menjadi orang yang memecahnya untukmu tapi mungkin kau juga tidak berada di layar radar-nya. Kebenaran tentang penerbitan sebenarnya lebih aneh daripada fiksi dan kenyataannya adalah: diterbitkan hanya setengah dari pertempuran. Setengah lainnya adalah menjaga agar realita Anda tetap seimbang sehingga tidak terpental.

Sementara menerbitkan semuanya tentang ekspresi kreatif, ini juga tentang bisnis dan inilah penulis cerdas bisnis yang akan berhasil pada akhirnya. Sekarang Anda tidak harus menjadi MBA untuk menjadi orang bisnis yang tajam, Anda hanya perlu memahami bahwa pilihan yang Anda buat relatif terhadap buku Anda di masa depan harus didasarkan pada strategi yang akan meningkatkan penjualan tidak hanya menghabiskan dompet Anda. Jadi bagaimana Anda melakukan ini? Pertama, perhatikan sekilas pembaca Anda.

Di Author Marketing Experts, kami selalu membuat profil pembaca untuk setiap buku yang kami promosikan. Profil pembaca ini akan memberi tahu kita di mana menemukan pembeli untuk buku yang kami wakili. Mengambil langkah pertama ini membantu kami memilah-milah pilihan kami ketika membahas promosi buku dan membuat keputusan atas nama penulis kami yang sesuai dan akan membantu meningkatkan penjualan.

Ada kalanya pemborosan sumber daya untuk melakukan promosi radio atau TV nasional. Sebenarnya, beberapa program kami tidak mencakup penjangkauan media penyiaran. Mengapa? Karena memikat sepertinya terlihat di Today Show, apa gunanya audiens Anda tidak menonton TV pagi? Dan, jika audiens Anda tidak menonton pertunjukan ini, kemungkinannya kecil bahkan akan mempertimbangkannya. Apa? Lebih banyak penolakan? Siapa yang butuh itu?

Saat Anda memulai atau melanjutkan kampanye Anda, tanyakan pada diri Anda beberapa pertanyaan sulit. Pertama, apa tujuan utama buku ini? Jika itu hanya untuk memberikan reuni keluarga, itu bagus sekali! Tapi Anda mungkin ingin nix pemasaran apapun. Jika buku Anda merupakan bagian dari bisnis Anda dan Anda telah berbicara di akhir tahun.

Anda mungkin tidak perlu banyak habiskan untuk memasarkan karena sebagian besar penjualan Anda berasal dari penawaran ceramah Anda (yaitu penjualan di ruang belakang). Di sisi lain, jika Anda menulis buku ini untuk mengembangkan bisnis Anda atau untuk meningkatkan kredibilitas Anda, maka Anda mungkin ingin menghubungi diri Anda sendiri ke industri Anda melalui peningkatan keterpaparan media.

Bagi penulis fiksi daerah ini menjadi sedikit rumit. Pertama, Anda perlu menentukan tujuan jangka panjang Anda. Dengan jangka panjang kami bermaksud: apakah Anda ingin tinggal di bisnis ini atau apakah buku ini hanya "sesuatu yang ingin Anda lakukan". Jika itu adalah hobi, maka perlakukan itu seperti itu, tapi jika ini akan menjadi karir Anda, maka Anda perlu menyimpan pesan Anda di luar sana secara terus menerus, melalui tempat-tempat seperti acara penulis, pembicaraan, media penandatanganan, media cetak dan siaran.

Pastikan pilihan yang Anda buat, masuk akal untuk buku Anda dan tidak hanya dibuat karena Anda selalu bermimpi berada di Oprah. Saya tahu para penulis memikat rencana pemasaran yang tidak tepat dengan nama besar dan mencolok serta janji-janji bintang, membuang ribuan dolar pemasaran yang berharga dan menuju ke arah yang tidak tepat untuk mereka. Jika Anda serius dengan pekerjaan Anda, siap melepaskan renungan Anda dan hadapi tugas yang ada dalam bisnis cerdas, maka Anda benar-benar siap dipublikasikan. Berikut adalah beberapa panduan yang akan membantu kesuksesan Anda!

1) Profil pembaca: buatlah ini di awal kampanye pemasaran Anda dan terus perbaiki saat Anda bergerak melalui proses. Perbaiki dan definisikan siapa dan di mana audiens Anda dan bagaimana cara mendapatkannya.

2) Komitmen waktu: tentukan apa yang dapat dan tidak dapat Anda lakukan dengan wajar. Jika Anda memiliki pekerjaan penuh waktu, mungkin tidak terlalu masuk akal untuk berkomitmen pada pemasaran empat puluh jam seminggu kecuali atasan Anda sedang berlibur.

3) Investasi: seberapa banyak Anda bersedia berinvestasi di masa depan? Apakah Anda bersedia menginvestasikan uang tanpa melihat banyak imbalan karena tahu bahwa Anda sedang membangun fondasi atau ingin melihat hasil keuangan langsung? Sebagian besar penulis tidak melihat pengembalian investasinya selama setahun atau lebih. Apakah Anda cukup berkomitmen pada diri sendiri atau proyek Anda untuk mempertahankan investasi ini?

4) Pemeriksaan realita: apa yang realistis untuk industri tempat Anda berada? Apakah Anda menempel pada mode atau sesuatu dengan umur panjang lebih banyak? Apakah Anda masuk ke pasar baru yang akan membutuhkan banyak pendidikan pembaca? Atau Anda mencoba untuk pergi mainstream dengan topik non-mainstream? Sementara ini adalah tujuan yang mengagumkan, bisa seperti berenang ke hulu.

5) Anggaran: sementara kami mendorong penulis untuk berinvestasi di masa depan mereka, kami juga melihat sejumlah orang mengalami banyak hutang, berhenti dari pekerjaan mereka dan bahkan menjual rumah mereka hanya untuk mempromosikan buku mereka. Sementara dedikasi semacam itu tentu mengagumkan, ingat bahwa walaupun Anda memiliki potensi untuk menghasilkan banyak uang, itu tidak akan bermalam.

Daya tarik di sini tentu saja adalah bahwa "Jika saya bertahan dengan itu, penjualan berikutnya akan membuat saya terkenal." Mungkin, atau mungkin juga tidak. Jika Anda telah menancapkannya untuk sementara waktu tanpa keberhasilan yang signifikan, dapatkan profesional untuk memberi Anda umpan balik yang jujur ​​dan konstruktif tentang rencana, pasar, dan buku Anda. Mungkin sampul yang dirancang dengan buruk adalah alasan Anda tidak melakukan penjualan, atau topik yang jatuh dari layar radar publik. Sementara itu, saat Anda menunggu untuk memukul waktu besar Anda masih memerlukan tempat untuk tidur dan sofa Paman Vinnie akan cepat tua.

6) Burnout: kita sering mendengar istilah ini, bahkan sampai terlalu berlebihan. Yang sebenarnya kami bicarakan di sini adalah kelelahan penulis. Kami telah menemukan bahwa rata-rata penulis hanya memasarkan bukunya selama sembilan puluh hari. Itu berarti sembilan puluh hari pemasaran siang dan malam, wawancara radio pukul 03:00 dan sebuah penandatanganan buku setiap akhir pekan. Pada hari ketiga puluh satu mereka sangat lelah, jadi berkecil hati dan begitu bosan mereka berhenti.

Anda dapat menghindari hal ini dengan memberi diri Anda tujuan yang realistis dan rentang waktu yang realistis untuk menyelesaikannya. Tidak ada apa pun di dunia ini seperti melihat buku Anda dicetak. Jika mendekati secara realistis, obyektif dan dengan akal bisnis yang sehat, itu bisa menjadi salah satu momen paling mengasyikkan dalam hidup Anda.

0 Response to "Bisnis Penerbitan"

Posting Komentar

wdcfawqafwef